Followers

Thursday, December 16, 2010

Mencari kesempurnaan

Solat adalah kewajipan yang difardukan ke atas setiap orang Islam dan merupakan tiang agama.Ia tidak disyariatkan melalui perantaraan malaikat,tapi Allah mewahyukan fardu solat terus kepada Rasulullah saw dalam peristiwa Isra' dan Mi'raj.
Situasi pada masa kini menampakkan ramai umat Islam mengambil ringan tentang perkara solat.Cuba kita tengok kategori mereka ni:
1. Tidak mengerjakan solat kerana tak tau atau malas
2. Solat secara zahir saja.Bacaan pun tak betul,main ikut orang saja.
3. Orang yang solat,tahu ilmu tentang solat,tapi tak mampu lawan nafsu.Jadilah dia orang yang suka tinggal solat.
4. Solat 5 waktu tak tinggal,tapi fikiran melayang,tak khusyuk.
5. Dapat menjiwai solat malah dapat mempengaruhinya di luar solat.
Persoalannya kini,kita termasuk dalam golongan yang mana?Soal solat amat penting seperti sabda Rasulullah saw:
Perkara pertama yang ditanya kepada seorang hamba pada hari kiamat tentang amalannya ialah solatnya.Jika baik,dia telah berjaya dan maju.Jika rosak,dia telah celaka dan rugi.
Sabda Rasulullah saw:
Berapa banyak orang yang mendirikan solat,tetapi yang diperolehi hanya penat dan letih,kerana mereka itu lalai dalam solatnya.
Duhai saudaraku..
Marilah kita sama-sama muhasabah diri kita.Jika solat yang dilakukan tidak dapat menyelamatkan kita dari kemungkaran,bermakna ada yang tak sempurna pada solat kita.Rasulullah saw telah mengingatkan kita:
Sesiapa yang memelihara solat,maka solat itu sebagai cahaya baginya,petunjuk dan jalan selamat dan barangsiapa yang tidak memelihara solat,maka sesungguhnya solat itu tidak menjadi cahaya,dan tidak juga menjadi petunjuk dan jalan selamat baginya.
Justeru itu...
salah satu cara mengembalikan masyarakat ke arah pembangunan rohaniah adalah melalui penekanan solat terutama di kalangan remaja kini yang terdedah dengan pelbagai gejala sosial.Para ibubapa hendaklah memastikan amalan solat ini dihayati oleh anak-anak.Begitu jua para pendidik dan pelbagai golongan dalam masyarakat.Ini bertepatan dengan firman Allah swt:
Sesungguhnya solat itu mencegah daripada perbuatan keji dan mungkar,dan sesungguhnya mengingati Allah adalah lebih besar(kesan dan faedah) dan ingatlah Allah mengetahui apa yang kamu kerjakan.
(surah Al-Ankabut:45)
Pokok persoalan yang timbul adalah apabila penghayatan solat ini dipandang ringan oleh semua pihak yang bertanggungjawab.Maka lahirlah generasi yang gelap hatinya...tidak nampak cahaya untuk menerangi kehidupan.Lantas...bergelumanglah ia dengan pelbagai maksiat.
Sabda Rasulullah saw:
Kalau solat kamu itu tidak dapat menahan kamu dari melakukan perbuatan mungkar dan keji,maka sesungguhnya kamu dianggap orang yang tidak mengerjakan solat.Dan,pada hari kiamat nanti solatmu itu akan dilemparkan semula ke arah mukamu seperti satu bungkusan kain tebal yang buruk.
Justeru itu duhai saudaraku...
tiba masa untuk kita mengambil langkah memperbaiki solat kita.Dalam dunia cyber kini,pelbagai maklumat boleh kita perolehi di hujung jari kita.Jangan beri alasan tak tau..atau salah mak ayah tak ajar.Kita dah cukup dewasa untuk mencarinya sendiri.Kalau kita boleh ber chatting berjam-jam lamanya dalam sehari,apa salahnya kita peruntukkan sedikit masa setiap hari mencari maklumat untuk memperbaiki solat kita.
Kita perlu berusaha kerana solat memberi kesan kepada kehidupan kita.Semoga apa yang kita lakukan dipermudahkan oleh Allah.InsyaAllah...

7 comments:

  1. Assalamualaikum..wahh..!!nice article..sya nk minta izin utk copy..nk ltk dkt blog..syukran..
    = )

    ReplyDelete
  2. assalamualaikum..entry yg menarik..syukran pd rakan yg suka ingat mengingatkan..moga kita tidak alpa dengan keindahan alam real dan alam maya yg terkadang mengasyikkan...

    ReplyDelete
  3. Salam ziarah balas

    Susah. Saya sendiri pun ada kalanya gagal untuk khusyuk.

    ReplyDelete
  4. syukran..kerana sahabat sentiasa mengingatkan ke arah kebaikan..terlalu sebuk berduniawi hingga kita leka dan alpa..moga ALLAH memberi rahmat dan hidayah kepada kita Selalu..AMEN..

    ReplyDelete
  5. semoga Allah menerima solatku, puasaku, ibadahku, doaku lillahi taala

    ReplyDelete

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails